Index / Business / Giant Hypennarket analysis

Giant Hypennarket analysis

This free essay Giant Hypennarket analysis. If you do not find your term paper, you can search our essay database for other topics on the search page essays.

Autor:  durudel  18 April 2011
Tags: 
Words: 6487   |   Pages: 26
Views: 3162

      

· .
~ ~ jZ)~1'Gl.1"I'I'I. 1/4. e 7 .. tool
ANALISIS DAN PENYUSUNAN STRATEGI PEMASARAN HYPERMARKET
(STUDI KASUS: GIANT HIPERMARKET CABANG BARANANGSIANG BOGaR)
Suharno2
, Ika Sulistiya3
ABSTRACT
Giant Hypennarket is one of main player in consumer good retailing industry in Indonesia.
Changing environtment and increasing competition pressure have put the finn in a need of marketing
strategy adjustment in order to retain the existing and to gain new market segments. This study
presented steps taken in developming a new marketing strategy plan based on study of consume(s
preference and enterprise perfonnace analysiS. A new marketing mix, has been developed based on
consumer preference and enterprise perfonnance studies. The study has been focused on sea food
and fish products of the retailer. Objectives of the studies are to Identify dominant marketing
variables of the finn that best meet consumer preferences and to fonnulate new or adjusted
marketing mix that best fits the business environment and Challenges.
The development of new marketing mix began by conducting consumer preference study in
which consumers are requested to expresses their impression and evaluation on existing Giant
marketing strategy. In the same manner, intemal officers of Giant hypennarket having direct
responsibility in marketing have been asked to give their self evaluation on their own marketing
strategy. In both studies, elements of Giant marketing mix, the so called 7 P's, were. evaluated.
Empirical data has been drawn by using survey and interview techniques. Sample respondents
representing consumers have been selected by applying purposive sampling methods.
Questionnaires were developed to catch consumer preferences, consumer evaluation and
suggestions on the existing marketing mix. The data has then been analyzed by applying descriptive
statistics methods. Seven marketing variables of Giant Hypennarket being analyzed are product mix,
price mix, place mix, promotion mix, process mix, people mix and physical evidence. These
variables have been evaluated by both intemal management and consumers. New marketing mix is
then developed based ~n the outcome of the analysiS.
It is indicated that Giant Hypermarket has applied the 7 Ps of the marketing mix adequately
consistent. Four of the seven variables (product, price, promotion, people, and physical evidence)
have been deemed appropriate, while the others have been deemed good. However, one element of
promotion mix, namely public relation have been deemed poor by consumes. Evaluation by intemal
management of the firm has put marketing variables to be significant factors for the success of the
retailer.
The analysis has revealed that two marketing variables, product mix and promotin mix are
relatively more important than the others; Cosequently, these variables need to be put in priority in
the finn marketing program. .
It is recommended, that (1) as a part product mix, the firm to put more care in sorting
process to ensure quality, to intensify physical check up on the products, to use appropriate packing
materials and to make up packing design. (2) In promotion mix, Giant Hypennarket is suggested to
keep using and diversify the existing media to increase publication. In particular, the firm is
suggested to increase the frequencies of sales promotion and public relation.
2 Stat Pengajar pada Departemen Agribisnis, Fakultas Ekonomi dan Manajemen-IPB
3 Alumni Departemen Sosial Ekonomi Perikanan dan Kelautan, FPIK-IPB
23
I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Strategi pemasaran mempunyai peranan yang sangat penting bagi perusahaan
yang bekerja dalam sistem pasar persaingan yang kuat. Akurasi dan ketepatan strategi
pemasaran akan meilentukan keberhasilan dalam mengerjar keuntungan yang
ber1celanjutan. Strategi pemasaran yang baik memberi gambaran yang jelas dan terarah
tentang apa yang per1u dilakukan perusahaan dalam menggunakan setiap peluang pada
beberapa sasaran pasar. Untuk dapat bertahan dalam dunia bisnis yang dengan kondisi
persaingan yang kuat, suatu perusahaan dituntut dapat menguasai pasar dengan
menggunakan produk yang telah dihasilkannya. Strategi pemasaran yang tepat
merupakan salah satu senjata ampuh bagi perusahaan dalam mengembangkan dan
mempertahankan usaha.
Per1cembangan hypermarket dan pasar modem lainnya. adalah buah dari dua
kekuatan. Di satu pihak per1cembangan ini adalah buah per1cembangan teknologi dan
manajemen penjualan yang memungkinkan terjadinya efisiensi sekaligus daya tarik
layarian dan penjualan (supply driven), di pihak lain, per1cembangan ini teljadi sebagai
akibat tuntutan konsumen akan kenyamanan belanja (demand driven). Pergeseran
preferensi masyarakat telah menimbulkan perubahan pola belanja konsumen
sebagaimana bisa diamati dalam keseharian saat ini. Jika dulu masyarakat ~rbelanja
kebutuhan sehari-hari dipasar-pasar tradisional, maka sekarang masyarakat memiliki
pilihan berbelanja di hypermarket dan jenis pasar modem lainnya.
Salah satu keunggulan hypermarket yang bisa diamati adalah konsep One stop
needs shopping yang ditawar1can, yaitu sistem penyediaan bahan belanja beragam
kebutuhan kebutuhan rumah tangga pada satu tempat belanja. Kelebihan lain yang
dimiliki pasar swalayan antara lain: produk yang ditawarakan cukup terjangkau dan
konsumen dapat memilih barang-barang yang tersedia dengan bebas sebelum membeli
serta suasana belanja yang menyenangkan karena penataan barang konsumsi per1u
dilakukan oleh para pelaksana pemasaran.
1.2 Perumusan Masalah
Sebagai salah satu pelaku bisnis pada industri ritel, Giant Hypermarlcet
menghadapi tantangan persaingan yang khas, yaitu bagaimana tetap bertahan dan
bertumbuh di tengah masih terus lahimya pesaing baru dalam industri ini. Salah satu
cara yang bisa ditempuh dalam menghadapi tantangan ini adalah dengan mengadopsi
strategi pemasaran yang adaptive, dalam pengertian sebuah strategi yang mudah
disesuaikan pada setiap per1cembangan masa. Dengan seman gat itu, studi ini
berhadapan dengan issue perumusan strategi pemasaran baru sebagai respon
perubahan lingkungan. Unsur Iingkungan yang penting di sini adalah konsumen, yang
dimata perusahaan menjadi pemegang kepentingan utama dalam menentukan
perubahan. Dengan memfokuskan diri pada produk perikanan (sea food and fj.,'Sh) studi
ini berhadapan dengan missi perusahaan dalam menghasilkan rumusan strategi
pemasaran baru. Dalam kaitannya dengan proses penyesuaian strategi pemasaran yang
baru tersebut, studi ini berhadapan dengan issue-berikut:
1. Bagaimana strategi pemasaran yang diterapkan oleh Giant Hipermar1cet dalam
penjualan ikan segar?
2. Apa yang menjadi prioritas utama dalam strategi pemasaran produk ikan segar pada
Giant Hipermar1cet?
3. Bagaimana tingkat kepuasan konsumen terhadap pemasaran yang dilakukan oleh
Giant Hipermar1cet sealama ini?
4. Bagiamana rumusan terbaik strategi pemasaran untuk produk ikan segar pada Giant
Hypermarket?
24
II. METODOLOGI
2.1. Metode Penelitian
Metode penelitian yang digunakan adalah studi kasus dengan satuan kasus
stategi bauran pemasaran ikan segar pada Giant Hypennarlcet.
2.2. Jenis dan Sumber Data
Jenis data yang digunakan berupa data empirik baik yang bersifat nemerik
(angka), alphabetik (teks), maupun yang bersifat visual (aneka grafik dan gambar).
Menurut sumbemya, studi ini menggunakan baik data primer maupun data sekunder.
Data primer diperoleh melalui hasil pengamatan atau observasi langsung dan wawancara
dengan berbagai pemangku kepentingan intemal di Giant Hipermarket yaitu Manajer
bagian produk segar, asisten manajer bagian Seafood, Kepa/a bagian sumberdaya
manusia (HRD), staf bagian Check out, staf bagian Marketing, SupelVisor dan Karyawan
Division Seafood serta wawancara melalui kuisioner dengan konsumen. Data sekunder
diperoleh dari informasi yang berasal dari dokumentasi perusahaan, Badan Pusat
Statistik, Perpustakaan-perpustakaan institusi pendidikan, penelitian terdahulu, situs
internet, hasil riset dan tulisan yang berkaitan dengari topik penelitian.
2.3. Teknlk Penentuan Responden
Penentuan sampel untuk responden pembeli dilakukan dengan teknik accidenatal
sampling (penarikan sampel seketika), dimana sampel diambil berdasarkan krlteria
kesediaan menjawab saat pada saat belanja, dalam hal ini konsumen yang kebetulan
berbelanja ikan segar di lokasi penelitian dan bersedia diwawancarai. Sedangkan teknik
penentuan sampel atau informan bagi pihak perusahaan dilakukan dengan teknik
purposive sampling, dimana responden dipilih dengan sengaja berdasarkan posisinya
secara fungsional, untuk memenuhi tujuan tertentu dalam pengambilan data.
2.4. Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang dilakukan adalah dengan teknik pengamatan
yaitu dim ana penulis memeriksa kegiatan-kegiatan suatu subjek atau sifat suatu bahan
tanpa berusaha mendapatkan tanggapan dari siapapun dan teknik survey dimana penulis
mengajukan pertanyaan kepada subjek dan mengumpulkan jawaban-jawabannya melalui
cara-cara personal maupun non personal. Data yang dihasilkan berasal dari wawancara
dan kuisioner (Cooper 1996).
2.5. Metocle Anallsis Data
2.5.1. Metode Deskriptif
Metode deskriptif merupakan metode yang berusaha mencari jawaban atas
pertanyaan mengenai siapa, apa, dimana, bilamana, dan kadang-kadang bagaimana.
Penulis berusaha mendeskripsikan atau mendefinisikan suatu subjek seiring dengan
menciptakan suatu profil dari sekumpulan persoalan, orang atau peristiwa (Cooper
1996). .~
2.5.2. Metode Analisis Preferensi Konsumen
Metode analisis yang digunakan adalah analisis statistik deskriptif, dim ana
informasi numerik yang bersifat nominal, ordinal atau rational dianalisis melalui tabel.
Dengan methoda ini, penilaian konsumem yang ditunjukkan oleh angka ordinal (pada
umumnya 1 sampai dengan 5) menjadi pemyataan sekaligus ukuran preferensi
konsumen terhadap strategi bauran pemasaran perusahaan. Analisis dilakukan dengan
memasukkan data primer yang telah di olah dan diinterpretasikan melalui tabulasi
sederhana. Penyajian ini bertujuan untuk menyederhanakan data ke dalam bentuk yang
mudah dibaca. Selanjutnya penilaian kepuasan konsumen tersebut akan di analisis
25
kesesuaiannya terhadap pelaksanaan stratetgi bauran pemasaran dan pada akhirnya
akan diimplikasikan terhadap perumusan stategi bauran pemasaran perusahaan.
Untuk mengetahui profil strategi bauran pemasaran perusahaan, dcita yang
diperoleh diklasifikasikan menurut analisis strategi bauran pemasaran untuk masingmasing
bauran pemasaran. Data kemudian diolah dan dianalisa dengan analisis
kuantitatif dan kualitatif. Hasilnya kemudian diinterpretasikan lebih lanjut dalam sebuah
matriks keputusan untuk dapat merencanakan strategi bauran pemasaran yang dapat
dilakukan perusahaan bagi produk ikan segar. lIustrasi pengolahan data dimaksud
disajikan pada Tabel 1.
Tabel1. Contoh Matriks Profil Strategi Bauran Pemasaran Ikan Segar
Faktor Bauran Pemasaran NiialPentlngnya
1. Produk X
2. Harga X
3. Sa luran distribusi X
. 4. Promosi X
a. iklan X
b. Promosi Penjualan X
c. Hubungan Masyarakat dan Publisitas X
5. Proses X
6. Orang X
7. Bukti Fisik X
Sumber: Anantayoga (2002)
Dengan memakai skala nilai dari 0 sampai 5, dapat ditentukan nilai peranan dari
masing-masing faktor ini. Faktor dengan peranan terbesar diberi nilai 5, dan faktor-faktor
lainnya dapat dinilai dengan membandingkannya dengan faktor yang terbesar
peranannya tadi. Kemudian akan didapatkan suatu profil strategi bauran pemasaran dari
perusahaan dan alasan menyertainya.
2.5.3. Waktu dan Tempat penelitian
Penelitian ini dilaksanakan pada Bulan 20 Agustus hingga 20 September 2007 di
Giant Hipermatket Bogor dengan alamat Jalan. Padjajaran Baranangsiang Kampus IPB
Bogor, provinsi Jawa Barat.
III. KEADAAN UMUM PERUSAHAAN
3.1 Sejarah dan Perkembangan Perusahaan
Giant Hipermarket merupakan salah badan usaha pemasaran (ritel) modem yang
menawarkan berbagai macam barang kebutuhan rumah tangga mulai dari peralatan
rumah tangga, alat-8lat elektronik sampai aneka bahan makanan; Giant Hipermatket
didirikan oleh dan menjadi bagian dari PT Hero Supermarket Tbk. Pada bulan ,Februari
1998 PT Hero Supermarket mengadakan aliansi strategis dengan Dairy Farm Hongkong,
anggota Jardine Matheson. Jalinan kerjasama ini juga diwujudkan dengan bergabungnya
eksekutif Dairy Farm dalam jajaran Direksi dan Komisaris PT Hero Supermarket Tbk.
Kerjasama ini diwujudkan dalam bentuk kontribusi manajemen Dairy Farm Intemasional
ke dalam manajemen Hero. Giant sukses dikembangkan di Malaysia dan Singapura oleh
Dairy Farm International yang menguasai 37 persen saham PT Hero Supermarket Tbk.
Berdasarkan keyakinan akan adanya kesamaan kultur dengan Malaysia, Hero kemudian
mengembangkan Giant di Indonesia. Dairy Farm sendiri hanya memberikan dukungan
teknis dalam pengembangan Giant di Indonesia. Di Indonesia, pada tanggal 26 Juli 2002
26
Giant Hipermarket yang pertama dibuka di Villa Melati Mas, Serpong-Tangerang. Di
Bogor, Giant hipermarket berdiri sejak tang gal 25 Agustus 2006.
3.2 Pernyataan Visl, Misl, dan Falsafah Perusahaan
Giant Hypermarket menyatakan visi, misi dan falsafah perusahaan dalam
rumusan sebagai berikut.
1. Visi: Menjadi peritel terkemuka di Indonesia dalam segi penjualan dan penciptaan
nilai jangka panjang bagi pemegang saham.
2. Misi: Meningkatkan nilai investasi pemegang saham kami melalui keberhasilan
komersial dengan menarik pelanggan dan meningkatkan daya saing yang
mantap.
3. Falsafah:
a. mengutamakan service yang terbaik kepada pelanggan.
b. selalu menyediakan produk yang bermutu tinggi sesuai keinginan pelanggan.
c. bersama-sama menciptakan kesatuan manajemen yang sempuma.
3.3 (okasi
Kantor pusat PT Hero Supermarket Tbk beralamat di Gedung Hero II JI. Jendral
Gatot Subroto kav. 1nA Jakarta 12870. Sedangkan Giant Hipermarket cabang bog~r
berlokasi di Iantai 2 Gedung Botani Square JI. Pa~ajaran Baranang Siang Kampus IPB
Bogor dengan totalluas area toko sebesar 9.995 m
3.4 Struktur Organlsasi
Giant Hipermarket dalam menjalankan usahanya menggunakan struktur
organisasi berbentuk lini 8taugaris. Proses departementalisasi outlet toko diaasarkan
pada fungsi dan produk yang ditangani. Sedangkan wewenang pada toko adalah
wewenang garis, staf dan fungsional. Giant hypermarket Bogor dipimpin oleh seorang
store Manager (manajer ~oko). Dalam menjalankan tugasnya, manajer toko dibantu
beberapa orang Division Manager untuk masing-masing departemen.
3.5 Kegiatan Usaha
Giant hypermarket Bogor menjalankan usaha retailing dalam berbagai bentuk yaitu;
1. Food repacking yaitu membungkus dalam kemasan kecil untuk berbagai kebutuhan
pokok dan maJ<anan kering.
2. Instore bakery yaitu sarana pembuatan dan penjualan berbagai jenis roti dan kue.
3. Food processing yaitu sarana pembuatan berbagai makanan olahan baik setengah
jadi maupun siap hidang langsung atau biasa disebut divisi Read To Eat (RTE).
4. Fast food yaitu bagian counter makanan Jepang, aneka sari buah dan juice,
hamburger, siomay, mie ayam dan pancake.
3.6 Llngkungan Internal
Keadaan internal dari keseluruhan aspek usaha (organisasi, produksi dan
finansial, pemasaran) GH diberikan pada bag ian berikut ini.
3.6.1 Aspek Personalia
Giant Hipermarket sampai sekarang telah mempekerjakan 2n orang yang terdiri
dari 202 orang berjenis kelamin laki-Iaki dan 75 orang berjenis kelamin perempuan
dengan tingkat pendidikan milai dari SMAlSederajat sampai sarjana.
Penerimaan karyawan dilakukan bila perseroan akan membuka gerai baru. Sistem
penerimaan tenaga kerja yang diterapkan menganut sistem open recruitment, dimana
kesempatan dipublikasikan melalui pengumuman lowongan pekerjaan pada koran
Kompas. Karyawan yang berpotensi tinggi diikutkan dalam program On-Job-Training
yang akan membantu mereka berkembangan memenuhi standar ketrampilan dan
27
keahlian yang diperlukan. Semua kegiatan pelatihan dan pendidikan karyawan dilakukan
di Pusat Pelatihan dan Pengembangan Karir Karyawan atau Leaming and Career
Development Centre (LCDC) yang berlokasi di Kebon Kopi.
PT Hero Supermarket Tbk adalah perseroan pertama yang memiliki sekolah
khusus ritel. Selain itu, perseroan bersama serikat pekerja (Serikat Pekerja Hero
SupermarketlSPHS) telah mengadakan perundingan untuk mengatur dan melindungi hak
serta kewajiban kedua.belah pihak yang tercatat dalam Perjanjian Kerja Bersama (PKB).
Karyawan Giant Hipermarket bekerja setiap hari dari hari Sen in sampai Minggu.
Jam kerja yang berlaku di Giant adalah tujuh jam ditambah satu jam istirahat yang
terbagi menjadi dua shift. Jam kerja shift pertama (shift pagQ yaitu jam 06.QO..14.00 WIB,
sedangkan shift kedua (shift siang) dari jam 14.QO..22.oo WlB. Pada event atau waktuwaktu
tertentu seperti weekend, hari libur nasional dan midnight sell diberlakukan kerja
lembur. Sistem Pengupahan terdiri dari upah tetap dan upah tidak tetap. Selain itu para
karyawan juga mendapatkan asuransi dari asuransi kesehatan Allians.
3.6.2 Aspek Produksi
. Aspek produksi yang dijalankan dalam kegiatan retailing Giant Hipermarket adalah
proses penambahan nilai melalui pengawetan (instore bakery), pengolahan (food
processing), mal/pun layanan pengolahan dan penyediaan ikan menjadi fast food.
3.6.3 Aspek Finansial
Sumberdaya keuangan Giant Hipermarket berasal dari dalam perusahaan (Head
Office) dan dari luar perusahaan. Dari dalam perusattaan, setiap bulan Giant akan
mendapatkan uang modal sebesar Rp. 40 juta yang terdiri dar! Rp. 10 juta berupa patty
cash (dana segar) untuk biaya oprasional toko, Rp. 20 juta untuk modal kasir dan Rp. 10
juta untuk uang brankas yang biasa digunakan untuk penukaran uang-uang keciJ.
Sedangkan dana dari luar berasal dari uang pembelian customer, uang sewa area toko
kepada pihak luar, serta uang penjualan kardus-kardus bekas.
Sistem bangunan toko adalah sistem sewa. PT. Hero Supermarket menyewa area
seluas kurang lebih 10.000 m2 kepada pengelola Botani Square dengan biaya sebesar
Rp 350 juta per bulan. Namun perusahaan juga telah mempunyai deposit sebesar Rp. 8
milyar kepada botani Square untuk pembangunan Botani Square
3.6.4 Aspek Pemasaran
1) Strategl Pemasaran
Prinsip prinsip pokok yang dijadikan andalan pernasaran Giant Hipermarket antara
lain berbunyi :
> Jadikan tempat belanja yang bersih dan nyaman
> Berikan kemudahan dan kepraktisan berbelanja
> Persembahkan tempat belanja yang lengkap dan murah
> Tunjukkan pelayanan yang ramah dan menawan
Kiat-kiat perna saran yang bisa diamati dilakukan Giant Hipermarket adalah :
1. Menjual produk yang berkua/itas
2. Memberikan potongan harga
3. Promosi penjualan
4. Periklanan (adversting)
2) Fungsi Pemasaran yang dijalankan
Dalam kegiatan usahanya, Giant Hipermarket juga melakukan fungsi-fungsi
marketing. Fungsi-fungsi marketing tersebut terbagi ke dalam 9 fungsi, yaitu
Merchandisisng, Pembelian, Penjualan, Grading and Standardization, Store and
Warehousing, Pengangkutan, Pembelanjaan, Komunikasi, dan Pengambilan resiko.
28
3.7 Deskrlpsl Konsumen
Gambaran tentang konsumen GH diperoleh melalui penampilan data responden
yang direkrut sealam proses pengumpulan data. Sebagaimana disampaiakan pada
bagain pemilihan responden, oran yang terpilih sebagai responden ditentutan sejauh
mungkin mengikuti kaidah keterwakilan polpulasi konsumen GH.
Karakterlstik Responden . ~
Responden dalam penelitian ini be~umlah 35 orang, seluruhnya merupakan
konsumen yang ditemui saat sedang berbelanja ikan segar di Giant. Sebanyak 65,71%
konsumen yang berbelanja ikan segar di Giant Hipermarket Cabang Pajajaran Bogor
adalah perempuan. Dilihat dari tingkat usia, sekitar 82,78% konsumen Giant Hipermarket
berusia antara 20-50 tahun dan sejumlah 17,14% berusia antara 50-70 tahun dimana
kelompok konsumen tertinggi adalah konsumen berusia 30-50 tahun dengan status
dalam keluarga sebagian besar adalah ibu rumah tangga (60%).
Berdasarkan lokasi tempat tinggal, sebagian besar konsumen adalah bertempat
tinggal di Kabupaten Bogor (34,2golo). Sedangkan jika dilihat dari peke~aan. kelompok
konsumen yang beke~a sebagai karyawan swasta memiliki presentase terbesar yaitu
34,29%. Dari tingkat pendidikan terakhir atau pendidikan yang sedang ditempuh oleh
responden dapat diketahui bahwa sejumlah 48,57% konsumen berpendidikan sa~ana.
Berdasarkan pengeluaran per bulan dapat diketahui bahwa konsumen Giant
Hipermarket merupakan masyarakat kelas menengah ke atas dengan presentase
sebesar 85,72% dengan kelompok konsumen tertinggi berpenghasilan lebih dari Rp
2.000.000 sebesar 51,43%. Frekuensi pembelian ikan segar terbesar di Giant
Hipermarket adalah satu kali dalam seminggu dengan presentase sebesar 60%.
Pengeluaran untuk setiap kali melakukan transaksi pembelian ikan segar di Giant
Hipermarket, dapat diketahui bahwa presentase konsumen yang mengeluarkan uang
sebanyak Rp 40.001-Rp 50.000 sarna dengan presentase konsumen yang mengeluarkan
lebih dari Rp 60.000 untuk pembelian ikan segar di Giant Hipermarket yaitu. sebesar
28,57 persen.
IV. HASIL ANALISIS DATA
4.1 Pelaksanaan Strategi Bauran Pemasaran Perusahaan
Berikut adalah informasi penting yang menyangkut strategi pemasaran GH
4.1.1 Bauran Produk
1) Jenis dan Keanekaragaman Produk
Produk ikan segar yang dijual di Giant Hipermarket terdiri dari 293 jenis atau item .•
yang dibagi ke dalam beberapa kategori produk seperti terlihat pada Tabel2.
Tabel 2. Kategori Jenis Produk Pada Divisi Seafood
Kategori Jenis Keteranaan
146 Fresh Fish Ikan air laut
147 Frozen Fish Ikan beku
148 Seafood Hewan-hewan laut kecuali ikan
149 Frozen Seafood Seafood yang sudah dibekukan
150 Processed Seafood Seafood~anR sudah menaalami penaolahan
151 Live Fish Ikan air tawar hidup -
152 Live Seafood Seafood dalam keadaan hidup
153 Other Ikan atau seafood yang telah diasinkan
217 ... Frozen Seafood BKP Aneka bakso ikan dan seafood Sumber: DIVISI seafood 2007
29
Produk seafood selanjutnya juga dibagi dalam berbagai kategori. Ikan yang dijual
dibagi ke dalam dua tipe berdasarkan sistem pengorderan yaitu tipe A, tipe B, dan tipe C.
Tipe A berarti bahwa ikan tersebut berasal dari Hero Sentral Distribusi seperti Fresh Fish,
Frozen Fish, Seafood, Frozen Seafood dan Uve Seafood. Sedangkan tipe B dan tipe C
berarti ikan berasal dari supplier, ikan yang termasuk pada tipe ini adalah Uve Fish.
Dalam kaitannya dengan penelitian init tidak semua produk dari divisi seafood menjadi
objek penelitian; Ungkup produk ikan segar yang menjadi objek penelitian meliputi
kategori 146, 147, 148, 149, 151 dan 152.
2) Mutu
Pengawasan terhadap mutu dilakukan secara sederhana dengan melihat kondisi
fisik ikan melalui penyortiran ikan. Standar kualitas yang digunakan Giant berdasarkan
bentuk fisik ikan yaitu :
}> Fresh Fish:
- Insang berwama merah
- Wama ikancerah
.. Mata ikan bergelembung dan tidak pecah atau berdarah
- Tubuh ikan kenyal bila ditekan
}> Seafood:
- Kulit dan daglng masih keras dan kenyal
- Kepala dan badannya menempel kokoh
- Wamakulit cerah
Penanganan ikan segar dilakukan Giant melalui beberapa tahap yaitu pada saat
penerimaan barang; Ikan yang keluar dari mobil box pendingin (refrigerated box) disortir
dan proses quaOty control pun berlangsung. Ikan-ikan yang memiliki kualitas buruk
dikembalikan pada pemasok. Proses cfi area; barang yang datang ke area counter
langsung dipajang (pen-display-an). Untuk menjaga kualitas dan suhu, pen-display-an
dilakukan dengan membuat tembok es. Tembok es ini dibuat mengelilingi meja display
dengan ketinggian 15 an dan ketebalan es 10 an dari dasar meja display. Penyimpanan;
sisa ikan-ikan yang tidak dapat dipajang saat itu disimpan di gudang (cold storage).
Ikan-ikan yang telah mengalami penurunan kualitas namun masih layak untuk
dikonsumsi pun mendapat penanganan. Perlakuan yang teljadi adalah dengan mengolah
ikan tersebut melalui proses penggorengan, pembakaran, pemberian bumbu, atau
menjual ikan tersebut dengan harga yang lebih murah (special price). Sedangkan untuk
seafood seperti udang, penanganan terhadap kualitas yang menurun diJakukan dengan
proses potong kepala (udang PK). Setelah potong kepala, penanganan selanjutnya
adalah dengan mengupas kulit udang (udang kupas) dan akhimya udang akan masuk
Broken Stock (BS) jika udang sudah tidak layak juallag/.
3) Pengemasan
Pengemasan yang dilakukan pada produk ikan segar sangat· sederhana yaitu
mendapat perlakuan dengan menggunakan wrapping film, tray foam dan plastik.
4) Garansl Produk
Salah satu tanggung jawab kepada konsumen, Giant Hipermarket menerapkan
kebijakan jaminan produk. Jaminan ini diwujudkan dalam berbagai bentuk. Beberapa
bentuk jaminan dan layanan tambahan gratis yang diberikan oleh Giant Hipennarket
untuk memuaskan pelanggan di antaranya dirumuskan dalam bentuk sebagai berikut:
a. Ada yang lebih murah? Kami ganti selisihnya 3 kali!
b. TlClak Puas? Kembalikan saja!
c. Harga kasir tidak sama harga di rak? Bayar yang termurah.
d. Bebas Biaya Antar.
e. Parkir gratiS di beberapa lokasi gerai Hipermarket Giant.
f. Berbelanja dengan sistem kredit dari Sumber kredit.
30
4.1.2 Bauran Harga
Strategi harga yang dilakukan adalah harga berdasarkan margin (Margin Pricing).
Margin yang dikenakan untuk produk-produk pada divisi seafood adalah sebesar 14%.
Dalam peneraan tingkat harga, kebijaksanaan yang digunakan adalah· harga psikologis
yaitu dengan mengakhiri harga dengan angka ganjil dan sistem pencantumari harga per
100 gram bukan per kilogram.
Terkait dengan penetapan harga adalah hubungan dengan para pemasok.
Pembayaran yang dilakukan kepada pemasok dimulai dengan penyerahan. faktur asli,
order pembelian (OP), surat penerimaan barang (SPB) asli, serta faktur pfljak jika
perusahaan pemasok merupakan PKP (Perusahaan Kena Pajak) dan barahg yang
dikirim BKP (Barang. kena Pajak). Apabila pemasok menginginkan pembayaran tidak
melalui giro atau cheque, melainkan melalui bank transfer, disertakan pula surat
permohonan pembayaran melalui bank transfer. Semua faktur dan surat-surat lainnya
dibawa ke kantor pusat. Kemudian pemasok mengisi Buku Tamu dan Registrasi Faktur
(BT dan RF) dan mendapatkan nomor BT dan RF. Setelah itu faktur ditukar dengan
Tanda Terima Head Office (ITHO). Jika barang tersebut termasuk barang dagangan
maJ(a dilakukan pencocokan dengan fotokopi faktur, kemudian dilakukan pengecekan
terhadap perhitungan. Jika semua telah di cek dan benar maka dilakuakn banking yaitu
memperslapkan giro dan pembukuan. Setelah itu baru dilakukan penyerahan giro atas
transfer ke rekening pemasok.
4.1.3 Bauran TempatiDistribusi
Sistem pengangkutan atau logistik yang digunakan oleh PT Hero Supermarket
untuk ikan luat segar yang berasal dari Hero Sentral Distribusi adalah dengan
menggunakan alat sendiri, yaitu menggunakan mobil refrigerated box. Sedangkan untuk
ikan air tawar hidup pengangkutan dilakukan menggunakan . mobil box biasa (tanpa
dilengkapi unit pendingin). Jadwal pengiriman ikan dari Hero sentral Distribusi
. dilaksanakan setiap hari pada pukul 08.30 WIB, sedangkan untuk ikan air tawar hidup
yang berasal dari pemasok setiap pukuI11.00 WIB.
Penyimpanan semua produk-produk Fresh PT Hero Supermarket sejak 2006
dipusatkan di Hero Sentral Distribusi yang ber10kasi di Cibitung-Bekasi. Saluran aistribusi
yang digunakan untuk ikan merupakan saluran distribusi pendek yaitu saluran distribusi
zero level dan saluran one level.
Ikan segar yang berada di Pusat Distribusi Hero berasal dari supplier Eka Hasil
Laut dan Aquaculture yang berlokasi di Muara Baru. Sedangkan untuk pasokan ikan air
tawar hidup berasal dari Diana Pemancingan yang ber10kasi di Sawangan-Depok dan
Jodi Gunawan yang ber10kasi di Parung-Bogor. Dalam melakukan kegiatan pembelian
atau pernesanan ikan segar Giant Hipermarket menerapkan tiga proses pembelian atau
pemesanan yaitu pembelian tipe A, tipe B, dan tipe C. Tipe A adalah proses pembelian
yang pemesanan barangnya dilakukan oleh kantor pusat, tipe ini disebut &quot;Central
Purchase-Centre Supply&quot;. Tipe 8 adalah proses pembelian yang pesanannya tetap
dilakukan oIeh kantor pusat kepada pemasok, tipe ini disebut &quot; Central Purchase-Direct
Supply&quot;. Dan tipe C adalah proses pembelian langsung kepada pemasok, &quot;Direct
Purchase-Direct Supply&quot;.
4.1.4 Bauran Promosi
Program-program promosi yang dilakukan Giant Hipermarket terdiri dari:
1) Promosi Murah Abis
Murah abis merupakan promosi Giant melalui iklan (advertising). Media massa
yang digunakan adalah radio dan koran yaitu pada koran Kompas serta Warta Kota.
Pemasangan iklan dilakukan setiap hari jumat dan promosi iklan tersebut berlaku selama
tiga hari (weekend) yaitu hari Jumat, Sabtu, dan Minggu. Jika dahulu pemasangan iklan
pada koran Kompas hanya setengah halaman dan tidak full colour, sekarang kita dapat
31
menjumpai iklan Giant hipermarket di koran Kompas tersebut dengan satu halaman
penuh dan full colour.
2) Promos; Pasar Segar
Promosi ini dilaksanakan dengan media katalog sehingga disebut juga· sebagai
promosi katalog yang berlangsung selama sepuluh hari. Semua item yang berada pada
promosi katalog tersebut akan tercantum pada miller di masing-masing produk yang
menjadi promosi katalog di toko Giant.
3) Instore Promo
Yaitu kegiatan promosi yang dilakukan dengan kebijakan toko. Kebijakan ini
didasarkan pada kondisi toko saat itu. Artinya bahwa semua keputusan kegiatan promosi
dilakukan oleh toko, meskipun kantor pusat tidak terlibat dalam promosl ini namun
keputusan dalam promosi Ini harus tetap dilaporkan kepada kantor pusat. Hal yang
dilakukan adalah dengan menggolongkan barang tersebut pada special price,
menurunkan atau menaikkan harga produk berdasarkan permlntaan dan stok,
pendisplayan, serta kegiatan personal selling lainnya.
4) Midnight Sale
Midnight sale merupakan program promosi yang diselenggarakan pada minggu
terakhir di akhir bulan. Kegiatan promosi ini dipublukasikan di koran Kompas. Pada event
ini, Giant Hipermarket akan buka hingga pukul 24.00 WIB dan kegiatan promosi akan
berlangsung dari pukul22.oo WlB hingga pukul24.oo WIB.
5) Pembelian dengan Pembe/lan (PDP)
PDP merupakan program promosi dimana customer dapat membeli produk PDP
dengan harga tercantum yang telah ditentukan bila customer melakukan be/anja minimal
Rp.1oo.000. .
Kegiatan publisitas yang dilakukan Giant melalui hubungan dengan masyarakat
sekitar (Public Relation). Kegiatan-kegiatan yang dilakukan Giant antara lain dengan
menyerahkan hewan kurban kepada masyarakat sekitar lokasi Giant pada waktu lebaran
Idul Adha tahun lalu, dan mengadakan acara nonton bareng sepak bola final Uga
Champion 2006 dengan menyediakan proyektor dan layar besar di samping back office
Giant.
Promosi penjualan yang dilakukan oleh Giant adalah melalui pemotongan harga
dan peragaan ruang pajang (display). Jenis pendisplayan yang dilakukan Giant untuk
produk ikan segar adalah open display. Cara penataan atau seni memajang ikah air laut
di Giant terdiri dari tiga macam yaitu By Size (berdasarkan ukuran ikan) , By Colour
(berdasarkan warna ikan) dan By Price (berdasarkan harga ikan). Untuk seni memajang
ikan potong dan ikan fillet dilakukan dengan menyusun ikan diatas nampan yang terbuat
dari stenlees dengan dilapisi plastik dan dihiasi oleh ukiran daun pisang. Pemajangan
untuk daging seafood, udang dan ikan kecil dipisahkan oIeh tembok es yang lebih kecil
dengan dilapisi plastik bagian bawahnya (tanpa nampan). Dan untuk pemajangan ikan
hidup, kepiting hid up dan kerang hidup di aquarium dengan memisahkan satu jenis ikan
dalam akuarium sehingga satu jenis ikan berada dalam satu akuarium.
Kegiatan promosi tidak hanya melalui program-program promosi yang telah
dijelaskan diatas, tetapi material atau alat yang digunakan program promosi tersebut juga
sangatlah penting sebagai penyampai informasi. Informasi produk atau promosi produk
yang digunakan di counter seafood adalah dengan menggunakan POP (Point Of
Purchase). Untuk produk yang tidak promosi, POP yang digunakan adalah Acrylic POP
yang ditancapkan pada ice bed meja display dan Aquarium Acrylic POP yang
digantungkan pada kaca akuarium. Sedangkan untuk produk yang sedang promosi, POP
yang digunakan pada promosi katalog dan promosi koran adalah Acrylic POP End Cap,
Ukuran kertas A2 dan B1 yang digantungkan diatas produk.
32
4.1.5 Bauran Proses
Oalam . kegiatan penjualan produk ikan segar proses dimulai dari sebelum ikan
datang dari gudang atau pemasok. Persiapan dimulai pada pukul 06.00 WIB dengan
mengeluarkan ikan-ikan dari cold storage dan membersihkannya. Kemudian meja-meja
display dan akuarium dipersiapkan dan dibersihkan. Setelah itu, serpihan es diletakkan
pada setiap dasar meja display dan pembuatan tembok es dilakukan dengan mengelilingi
setiap sisi meja display. Penataan ikan dimulai dengan stok ikan yang tersisa dari
penjualan hari yang lalu yang berada di cold storage. Setelah semua kegiatan
pembersihan meja display dan akuarium serta pemajangan dilakukan, langkah terakhir
adalah pembersihan seluruh area counter seafood. Semua kegiatan tersebut harus telah
selesai dilakukan pada saatjam 08.00WIB.
Selanjutnya proses penerimaan barang di bag ian rec;eiving. Pada saat ikan
datang, pengirim mengisi Buku Tamu dan Registrasi Faktur (BTRF) untuk mendata
waktu kedatangan mereka. Setelah itu LP (Loss Prevention) akan memberitahukan
kedatangan barang pada divisi seafood. AOH· bersama LP membuka segel mobil dan
menurunkan barang dari mobil serta menyerahkan DO (Delivery Ordet). Kemudian ikan
mastlk ke tempat penimbangan dan pemeriksaan. Penimbangan dan pemeriksaan
dilakukan oleh karyawan bagian receiving dan karyawan seafood. Bagian re<;eiving
bertugas untuk memeriksa kuantitas ikan yang ditimbang apakah sarna atau tidak
dengan yang tercantum di DO, sedangkan karyawan seafood bertugas untuk menyortir
dan memeriksa kualitas ikan (quality control). Setelah penimbangan dan pemeriksaan
selesai, faktur ditandatangani dan di cap oleh bagian receiving, kemudian diserahkan
kepada akunting. Proses selanjutnya yaitu membawa ikan ke area counter.
Customer yang membeli ikan mendapatkan layanan pembersihan ikan &quot;dan
penggorengan serta pembakaran ikan secara cuma-cuma atau gratis. Untuk proses
pembayaran, customer dapat membayar di kasir khusus departeinen Fresh atau di kasir
utama toko. Pembayaran dapat dilakukan secara tunai ataupun fasilitas perbankan
seperti kartu kredit maupun debit.
4.1.6 Bauran Orang
Karyawan pada divisi seafood berjumlah 8 orang yang terdiri dari 1 orang AOH, 2
orang Supervisor dan 5 orang sales assistant yang semuanya berjenis kelamin laki-Iaki.
Karyawan-karyawan tersebut telah melalui seleksi yang panjang mulai dari beberapa tes
yaitu tes psikotes dan pengetahuan umum serta interview oleh pihak HRO Head Office
dan kelengkapan administrasi yang harus dipenuhi sampai pada pelatihan yang
dilakukan sebelum diterima menjadi karyawan.
Sistem pelatihan yang diberikan berupa Pendidikan Oasar Usaha Ritel (POUR) di
LCOC mengenai departemen-departemen yang ditempatinya selama minimal tiga hari
dan Hero Career Program sebagai pelatihan dalam rangka promosi jabatan yang
diadakan setiap satu tahun sekali. Karyawan-karyawan divisi seafood kecuali sales
assistant telah memiliki dedikasi di bidang penjualan ikan selama lebih dari 8 tahun,
sehingga dalam pengontrolan dan pemeriksaan kualitas ikan segar sudah cukup dapat
diandalkan.
Motivasi yang dilakukan Giant untuk lebih meningkatkan produktivitas
karyawannya antara lain dengan pemilihan karyawan teladan setiap bulannya, breefing
karyawan setiap satu minggu sekali, dan pemberian segala inforrnasi yang dibutuhkan
karyawan mengenai toko dan aktivitasnya.
Evaluasi kinerja para karyawan dilakukan setiap satu tahun sekali. Evaluasi
dilakukan oleh atasan masing-masing berupa wawancara dan pengamatan oleh masingmasing
atasan. Hasil dari evaluasi ini adalah berupa kompensasi kenaikan upah yang
dilakukan setiap satu tahun sekali yaitu setiap bulan april.
33
4.1.7 Bauran Bukti Fislk
Desain counter dibuat terbuka dengan dekorasi warna biru sebagai lambang dari
seafood, hijau sebagai wama departemen Fresh dan putih. Dibagian atas counter
terpasang gambar ikan yang berukuran besar dan tu/isan ·,KAN SEGAR&quot; sebagai
infonnasi kepada customer bahwa counter tersebut adalah counter yang menjual aneka
produk ikan segar. Disamping infonnasi tersebut ada juga tulisan &quot;GRATIS BAKAR DAN
GORENG IKAN&quot; yang memberikan infonnasi bahwa customer akan mendapatkan
pelayanan bakar dan goring ikan secara gratis. Infonnasi mengenai produk dapat dilihat
pada keterangan kualitas ikan segar yang menjadi standar Giant dan daftar jenis ikan
berdasarkan kategori produk ikan segar yang ditempel pada dinding counter seafood.
Untuk keterangan infonnasi harga dan label harga dapat dilihat pada POP yang
terpasang disetiap bagian ikan yang dipajang.
lokasi counter berada dekat etalase produk beras dan counter buah dan sayur.
Tata letak atau layout counter sangat mudah dijangkau oleh customer serta
memudahkan customer beljalan dan berlalu /alang. Urutan tata letak counter mulai dari
sebelah kanan adalah tempat penggorengan dan pembakaran ikan, meja display untuk
ikan potong dan fillet, meja display untuk produk ikan segar, akaurium untuk ikan hidup,
meja display untuk aneka seafood besar, dan yang paling kiri adalah meja dispfay untuk
aneka produk bakso ikan. Selain itu, dibagian depan counterdiletakkan dua meja display
untuk aneka seafood kedl dan untuk prod uk udang jerbung.
Kebersihan dan higienltas counter sangat diperhatikan. Hal ini terlihat dengan
seringnya pembersihan pada /antai, cutting board, pisau dan tangan yang telah
digunakan dalam pembersihan ikan. lantai countelpun teljaga agar selalu kering dengan
adanya karyawan bagian ke~ihan yang selalu stand by berada di lokasi counter.
Penerangan pada counter menggunakan /ampu putih dan kuning. Karena lampu
yang berwama putih kekuning-kuningan dapat memantulkan warna yang lebih tajam.
Musik yang diperdengarkan di Giant umumnya adalah jingle Giant dan musik-musik yang
sedang menjadi trend.
4.2 Penilaian Konsumen Terhadap Strategi Bauran Pemasaran Perusahaan
4.2.1 Penilaian Konsumen Terhadap Strategi Produk
Tabel 3. Penilaian Konsumen Temadap Strategi Produk Pada Giant Hipennarket
Baranangsiang (Sept 2007)
Uralan Baik Cukup Kurang Jumlah
Jumlah % Jumlah % Jumlah % Jumlah
(orang) (orang) (orang) . (orang)
Kualitas 16 45,7 17 48,6 2 5,71 35
Pengemasan 15 42,9 18 51,4 2 5,71 35
Keanekaragaman 16 45,7 17 48,6 2 5,71 35
Sumber. Data Pnmer dan 35 Responden
4.2.2 Penilaian Konsumen Terhadap Strategi Harga
Tabel4. Penilaian Konsumen Terhadap Strategi Harga Pada Giant Hipennarket
Baranangsiang (Sept 2007)
%
100
100
100
Uralan Memuaskan Cukup Kurang Jumlah
Memuaskan Memuaskan
Jumlah % Jumlah % Jumlah % Jumlah %
(orang) (orang) (orang) (orang)
Tingkat Harga 7 20 26 74,3 2 5.71 35 100
SUmber: Data Pnmerdan 35 Responden
34
4.2.3 Penllalan Konsumen Terhadap Strategi Tempat
Tabel5. Penilaian Konsumen Terhadap Strategi Tempat Pada Giant Hipennarket
Baranangsiang (Sept 2007)
Uralan Balk Cukup Kurang Jumlah
Jumlah % Jumlah % Jumlah % Jumlah
(orang) (orang) (orang) (orang)
Ketersediaan
27 77,14 7 Produk 20 1 2,86 35
Lokasi 25 71,43 8 22,86 2 5,71 35 Bangunan
Lokasi 27 77,14 7 20 1 2,86 35 Counter
Penataan 27 77,14 7 20 1 2,86 35 .
Sumbar: Data Primer dan 35 Responden
4.2.4 Penllaian Konsumen Terhadap Strategi Promosi
Tabel6. Penilaian Konsumen Terhadap Strategi Promosi Pada Giant Hipennarket
Baranangsiang (Sept 2007)
%
100
100
100
100
Uralan Balk Cukup Kurang Jumlah
Jumlah % Jumlah % Jumlah % Jumlah
(orang) (orang) .. (orang) (orang)
Periklanan 7 20 15 42,9 13 37,1 35
Promosi Penjualan 7 20 15 42,9 13 37,1 35
Hubungan
Masyarakat 7 20 11 31,4 17 48,6 35
Sumber: Data Pnmer dan 35 Responden
4.2.5 Penilaian Konsumen Terhadap Strategi Proses
Tabel7. Penilaian Konsumen Terhadap Strategi Proses Pada Giant Hipennarket
Baranangsiang (Sept 2007)
%
100
100
100
Uralan Balk Cukup Kurang Jumlah
Jumlah % Jumlah % Jumlah % Jumlah
(orang) (orang) (orang) (orang)
Proses Pelayanan 24 68,57 11 31,43 0 0 35
Kecepatan 24 68,57 11 31,43 0 0 35
Transaksi
4.2.6 Penilaian Konsumen Terhadap Strategi Orang
TabelS. Penilaian Konsumen Terhadap Strategi Orang Pada Giant Hipennarket
Baranangsiang (Sept 200S)
%
100
100
Baik Cukup Kurang Jumlah
Jumlah % Jumlah % Jumlah % Jumlah %
Uralan (orang) (orang) (orang) (orang)
Karyawan 14 40 19 54,3 2 5,71 35 100 Giant
Sumber: Data Pnmer dan 35 Responden
35
4.2.7 Penllalan Konsumen Terhadap Strategl Buktl Fislk
Tabel9. Penilaian Konsumen Terhadap Strategi Bukti Fisik Pada Giant Hipennar1<et
Baranangsiang (Sep 2007)
Uralan Balk Cukup Kurang Jumlah
Jumlah (0/0) Jumlah (%) Jumlah (0/0) Jumlah (%)
(orang) (orang) (orang) (orang)
Desain atau Layout 15 42,9 15 42,9 5 14,3 35 100
Kebersihan 16 45,7 14 40 5 14,3 35 100
Penerangan 15 42,9 15 42,9 5 14,3 35 100
Sumber: Data Primer dan 35 Responden
4.3 Profil Strategi Bauran Pemasaran Perusahaan
Dalam merumuskan altematif strategi bauran pemasaran, selain didasar1<an pada
penilaian konsumen, perusahaan juga melakukan penilaian terhadap peranan relatif dan
variabel-variabel dalam bauran pemasaran. Penilaian perusahaan dalam variabel bauran
pemasaran inl dilakukan untuk menentukan strategi prioritas perusahaan sehingga pada
akhimya diperoleh profil strategi pemasaran perusahaan.
Tabel 10.Profil Strategi Pemasaran Perusahaan Menurut Giant Hipennar1<et Baranangsiang
(September 2007) ~
Variabel-Variabel Bauran Pemasaran NiialPenting
1. Produk 5
2. Harga 4
3. Tempat I Dislribusi 3
4. Promosi
a. Iklan 3
b. Promosi Penjualan 2
c. Hubungan Masyarakal 2
5. Proses 3
6. Orang 2
7. Bukti Fisik 2
Sumber: Giant Hlpennarket Cabang Baranangslang (dlolah)
Pada tabel 17 dapat dilihat bahwa peranan terpenting dalam bauran pemasaran
yang menjadi priontas adalah unsur produk. Penllaian ini ~rdasarkan pada tujuan
perusahaan untuk menjadikan produk segar sebagai kekuatan bersaing PT Hero
Supermarket. Selain itu karena ikan merupakan barang konsumsi yang tennasuk pada
kategon barang shopping yang dalam kegiatan pembeliannya konsumen ter1ebih dahulu
mencari dan mempertimbangkan masak-masak dengan cara membandingkan antara
kualitas, harga, kemasan dan lain sebagainya, maka kualitas dan produk ikan harus
benar-benar dijaga untuk menciptakan kepercayaan konsumen terhadap perusat:laan.
4.4 Perumusan Strategi Pemasaran Perusahaan
4.4.1 Kesesualan Pelaksanaan Strategi Bauran Pemasaran
Pelaksanaan strategi produk meliputi kualitas, pengemasan dan keanekaragaman.
Ketiga unsur tersebut telah dinilai cukup baik oleh responden dengan presentase
masing-masing sebesar 48,6 persen untuk kualitas dan keanekaragaman, serta 51,4
persen untuk kemasan. Berdasar1<an hal tersebut diatas dapat ditarik suatu kesimpulan
bahwa secara gans besar pelaksanaan strategi produk dinllai sudah cukup baik oleh
konsumen, sehingga ini berarti bahwa pelaksanaan unsur-unsur tersebut cukup sesuai
dengan preferensi konsumen selama ini.
36
Pelaksanaan strategi harga dinilai sudah cukup sesuai. dengan preferensi
konsumen dengan presentase tertinggi sebesar 74,3 persen, sehingga strategi harga
yang ditetapkan oleh Giant Hipermarket selama ini sudah cukup sesuaidengan
preferensi konsumen.
Dalam hal strategi tempat atau distribusi, usaha yang dilakukan oleh perusahaan
dalam menyediakan buah (kuantitas dan· kontinyuitas), lokasi bangunan, Iokasi counter
penjualan dan penataan produk ikan segar juga dinilai sangat baik oleh responden.
8erdasarkan hal tersebut diatas telah te~adi kesesuaian antara preferensi konsumen
dengan pelaksanaan strategi bauaran tempat yang telah dilaksanakan oleh perusahaan.
Pada strategi promosi perusahaan, pelaksanaan periklanan Giant dan promosi
penjualan mendapat penilaian cukup baik oleh konsumen dengan presentase yang sama
yaitu 42,9 persen. Ini berarti bahwa pelaksanaan program promosi Giant dan promosi
penjualan yang telah dilaksanakan oleh perusahaan· sudah cukup sesuai dengan
preferensi konsumen. Pelaksanaan hubungan masyarakat yang telah dilakukan oleh
perusahaan masih kurang sesuai dengan preferensi konsumen (berdasarkan dari 48,6
responden) karena pelaksanaannya belum diketahui oleh sebagian responden.
. Penilaian untuk unsur proses pelayanan dan kecepatan transaksi oleh ~bagian
responden adalah sangat baik bengan presentase 68,57 persen. Konsumen menilai
bahwa pelayanan yang diberikan sangat memuaskan. Hal ini berarti telah te~adi
kesesuaian yang baik antara preferensi konsumen dan pelaksanaan oIeh perusahaan.
Pelaksanaan strategi orang yang telah dilaksanakan oleh perusahaan sudah
cukup sesuai dengan preferensi konsumen dengan mendapat penilaian cukup baik
sebesar 54,3 persen. Pada strategi bukti fisik, untuk un sur desain dan penerangan,
konsumen menilai pelaksanaan oleh perusahaan sudah cukup baik sehingga sudah
cukup sesuai dengan preferensi konsumen. Sedangkan untuk unsur kebersihan,
sebanyak 45,7 persen responden menilai pelaksanaan yang dilakukan oleh perusahaan
sangat baik. Hal ini berarti bahwa pelaksanaan unsur kebersihan telah sesuai dengan
preferensi konsumen.
4.4.2 Implikasi Preferensi Konsumen Terhadap Perumusan Strategi Bauran
Pemasaran Perusahaan
Tabel11. Analisis Implikasi Preferensi Konsumen terhadap Perumusan Strategi
Pemasaran Giant Hipermarket.
Faktor Preferensl Konsumen Strategl Pemasam
Kesesualan
A. Produk Strategl Produk:
1. Kualitas Konsumen cenderung lebih Meningkatkan kualitas produk dengan
2. Kemasan mempertimbangkan kualitas cara memperketat proses sorting,
3. Keanekaragaman produk yang dijual. meningkatkan frekuensi pemeriksaan
ikan, serts memilih bahan dan cara
pengemasan yang tepat.
B. Harga Strategl Harga:
1. Tingkat Harga Konsumen lebih Meningkatkan kekompetitifan harga
mempertimbangkan dengan menetapkan harga jual yang
kekompetitifan harga sarna atau lebih rendah dari pesaing.
perusahaan dengan
pesaingnya.
C. TempatlDlstribusl Strategi TempatIDlstribusl:
1. Ketersediaan Konsumen cenderung Mempertahankan lokasi bangunan dan
2. LokasiBangunan mempertimbangkan lokasi dan counter penjualan yang telah ada, serta
3. Lokasi Counter ketersediaan prod uk. menjaga kontinyuitas pasokan ikan baik
4. Penataan dalam jenis dan kuantitasnya.
37
Faktor Preferensl Konsumen Strategl Pemasam
Kesesualan
D. Promosl Strategl Promosl:
1. Program Promosi Konsumen cenderung kurang Mempubllkasikan kegiatan promosi
Ginat mengetahui kegiatan-kegiatan yang dilakukan lebih ban yak lagi baik
2. Promosi Penjualan promosi yang dilakukan untuk program promosi Giant, promosi
3. Hubungan perusahaan. penjualan maupun hubungan
Masyarakat masyarakat.
E. Proses Strategl Proses:
1. Proses Pelayanan Konsumen cenderung Mempertahankan proses pelayanan
2. Kecepatan Transaksi mengeluhkan waktu dalam yang sudah dilaksanakan selama
proses pelayanan dan ini,mempercepat kegiatan pelayanan
kelambanan dalam yang diberikan dan menempatkan
penimbangan barang. karyawannya pada bag ian
j)enimba_~an barang.
F. Orang Strategl orang:
1. Karyawan Konsumen cenderung Memberikan pelatihan-pelatihan ke~a
mempertimbangkan keramahan, yang rutin dilaksanakan dan
etika sopan santun karyawan, mempertlnggi motivasi berupa
pengetahuan karyawan tentang kompensasi yang diberikan kepada
ikan segar yang dijualnya, sarta karyawan.
pematlan karyawan dalam
membantu konsumen.
G. Strategl Bukti Flslk Stralegl Bukti Flslk:
1. Desain dan Layout Konsumen cenderung Mempertahankan atau meningkatkan
2. Kebersihan rnempertlmbangkan kebersihan strategi bauran fisik yang telah
3. Penerangan dan desaln counter penjualan dilaksanakan yang terdiri dari desain
yang menarik. dan layout, kebersihan d~
penerangan.
V. KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
1. Dalam menjalankan usahanya sebagai pengecer, Giant Hipermarket telah
menyusun dan menjalankan strategi pemasaran, yang tercakup dalam 7 P bauran
pemasaran (7Ps marketing mix).
a. Strategi Produk (Product Mix): membagi item produk ke dalam beberapa
kategori yaitu 146, 147, 148, 149, 151 dan 152; melakukan kegiatan
pengemasan, dan menjual beranekaragam jenis ikan.
b. Strategi harga (Price Mix): menetapkan Mrga jual berdasarkan margin,
menggunakan strategi kebijakan harga psikologis dan melakukan cara
pembayaran harga produk yaitu cara atau sistem pembanyaran pembelian yang
dilakukan perusahaan kepada pemasok.
c. Strategi distribusi (Place or Distribution Mix) dilakukan melalui kerjasama
dengan pemasok atau supplier, menempatkan lokasi bangunan Giant dan lokasi
counter penjualan pada tempat yang strategis.
d. Strategi promosi (Promotion Mix): Giant Hypermarket menjalankall. bauran
promosi yang bertumpu pada 3 program pokok promosi yaitu iklan
(adverlisemenf), sales promotion, dan public relation. Pada kegiatan iklan,
terdapat beberapa program iklan yang dipublikasikan melalui media-media
seperti koran, radio, katalog, spanduk dan papan reklame. Iklan juga dijalankan
dengan mengandalkan pada pemajangan (display) barang yang dilakukan
melalui kegiatan pengaturan meja pajang (display desk). Pada promosi
penjualan (sales promotion) Giant Hypermarket menerapkan pemotongan harga
38
I
beragam produk secara bergantian pada waktu-waktu tertentu, utamanya akhir
pekan. Promosi juga dijalankan melalui kegiatan hubungan masyarakat (public
relation). Kegiatan ini dilakukan dengan ikut berpartisipasi dalam kegiatan hari
raya keagamaan dan acara nonton bareng.
e. Strategi proses: memberikan pelayanan pendukung kepada konsumen dan
kemudahan dalam melakukan transaksi pembayaran.
f. Strategi orang: memberikan pelatihan-pelatihan ke~a bagi para karyawan,
motivasi ke~a, dan evaluasi kine~a para karyawan.
g. Strategi bukti fisik: melaksanakan kegiatan kebersihan, desain dan layout, serta
penerangan pada counter penjualan ikan.
2. Dari hasil penilaian perusahaan terhadap peranan relatif varia bel-varia bel bauran
pemasaran, produk memiliki peranan relatif tertinggi yang kemudian harga memiliki
peranan tertinggi kedua setelah produk. Distribusi, iklan dan proses mempunyai
peranan relatif ketiga. Promosi penjualan, hubungan masyarakat, orang dan bukti
fisik mempunyai peranan relatif yang sama yaitu tertinggi keempal.
3. Pelaksanaan strategi prod uk pada kualitas, kemasan dan keanekaragaman Produk
'mendapat penilaian cukup baik oleh konsumen. Pada strategi harga, penetapan
harga yang selama ini telah dilaksanakan oleh perusahaan dinilai cukup kompetitif
oleh konsumen. Strategi Tempat yang meliputi ketersediaan produk, lokasi
bangunan, lokasi counter penjualan serta penataan mendapat penilaian baik oleh
konsumen. Strategi Promosi pada program promosi Giant dan promosi penjualan
yang telah dilaksanakan selama ini dinilai cukup baik oleh konsumen, sedangkan
kegiatan hubungan masyarakat mendapat penilaian kurang baik dari konsumen.
Pada strategi proses, kegiatan pelayanan dan kecepatan transaksi dinilai baik oleh
konsumen. Sedangkan pada strategi orang, karyawan divisi seafood mendapat
penilaian cukup balk oleh konsumen. Dan pada strategi bukti fisik, kebersihan di
area counter penjualan ikan dinilai baik oleh konsumen, sedangkan untuk desain
dan layout serta penerangan pa:ia counter penjualan mendapat penilaian cukup baik
oleh konsumen
4. Rumusan strategi pemasaran didasarkan pada implikasi preferensi konsumen dan
penilaian perusahaan terhadap peranan relatif variabel-variabel dalam bauran
pemasaran. Strategi pemasaran terbaik yang dirumuskan adalah sebagai berikut:
a. Strategi produk: Meningkatkan kualitas produk dengan cara memperketat
proses sorting, meningkatkan frekuensi pemeriksaan ikan, memilih bah an dan
cara pengemasan yang tepal.
b. Strategl Harga: Meningkatkan daya saing (competitiveness) harga dengan
menetapkan harga jual yang sama atau lebih rendah dari pesaing.
c. Strategi Tempat: Mempertahankan Iokasi bangunan dan counterpenjualan yang
telah ada, serta menjaga kontinyuitas pasokan ikan baik dalam jenis dan
kuantitasnya.
d. Strategi Promosi: Mempublikasikan kegiatan promosi yang dilakukan lebih
banyak lagi baik untuk program promosi Giant, promosi penjualan&quot; maupun
hubungan masyarakal.
e. Strategi Proses: Mempertahankan proses pelayanan yang sudah dilaksanakan
selama ini, mempercepat kegiatan pelayanan yang diberikan dan menempatkan
karyawannya pada bagian penimbangan barang.
f. Strategi Orang: Memberikan pelatihan-pelatihan ke~a yang rutin dilaksanakan
dan mempertinggi motivasi berupa kompensasi yang diberikan kepada
karyawan.
g. Strategi Bukti fisik: Mempertahankan atau meningkatkan strategi bauran fisik
yang telah dilaksanakan yang terdiri dari desain dan layout, kebersihan dan
penerangan.
39
5.2 Saran
1. Pada strategi produk, disarankan agar perusahaan lebih memperhatikan kualitas
ikan melalui proses penyortiran ikan yang lebih ketat, untuk memastikan bahwa ikan
yang sudah tidak segar lagi tidak terdapat di meja diSplay.
2. Pada strategi promosi, perusahan disarankan untuk tetap mempertahankan program
iklan yang ada dan meningkatkan porsi kegiatan hubungan masyarakat (public
relation), dengan melibatkan lebih banyak masyarakat umum atau instansi publik
melalui, misalnya perlombaan atau ke~asama kemasyarakatan dengan, instansi
publik.
3. Dalam jangka panjang, agar target penjualan yang di tetapkan perusahaan dapat
tercapai, perusahaan disarankan melaksanakan strategi bauran pemasaran yang
telah dirumuskan oleh studi ini (tabeI11), karena rumusan ini dibangun berdasarkan
preferensi konsumen dan pertimbangan manajer perusahaan. Agar menjadi layak
(feasible) penerapan bisa mengikuti asas be~enjang dan be~angka, dimana strategi
pemasaran digolongkan ke dalam kelompok strategi jangka pendek, menengah dan
jangka panjang.
VI. DAFTAR PUSTAKA
Alma. Buchari. 2002. Manajemen Pemasaran dan Pemasaran Jasa. Bandung : Alfabeta.
Anantayoga, I. G. W. 2002. Analisis Strategi Bauran Pemasaran Buah Segar (Studi
kasus : Fress-e, Kodya Depok). [Skripsij. Bogor : Fakultas Pertanian, Institut
Pertanian Bogor.
Cooper, Donal R dan C. William Emory. 1996. Metode Penelitian Bisnis. Alih Bahasa,
Ellen Gunawan, Imam Nurmawan; Editor, Damos Sihombing, Yati Sumiharti. Jilid
I. Edisi Kelima. Jakarta: Erlangga.
40

Google+

Add Project New Business essays

 

Popular Business papers